Sains di Balik Kesuksesan Para Dewa Judi

Pada 9 November 2008, pemain poker profesional berusia 22 tahun, Peter Eastgate, mengalahkan 6.843 penjudi lainnya dan menjadi pemain termuda yang memenangkan Acara Utama di Poker World Series. Atas prestasinya, Eastgate memperoleh $ 9.152.416 tunai dan masuk ke jajaran pemain poker berpenghasilan tertinggi.

Eastgate tak menjadi pemenang hanya melalui peluang dan spekulasi. Sebaliknya, permainan kasino melibatkan probabilitas dan statistik yang digunakan pemain dengan skill tinggi untuk memandu keputusan perjudian mereka.

Tiga prinsip dasar yang mendasari permainan kasino: probabilitas absolut, nilai yang diharapkan, dan indeks volatilitas. Dengan memahami konsep ini, kita akan tahu bagaimana permainan ini bekerja dan bagaimana orang-orang seperti Eastgate mengalahkan pesaing mereka.

Setiap momen dalam permainan perjudian memiliki probabilitas absolut yang bergantung pada ruang sampel, atau jumlah total hasil yang mungkin. Misalnya, jika kamu melempar dadu bersisi enam, ruang sampelnya adalah enam, dengan kemungkinan mendarat di sisi tertentu satu dari enam. Game dengan ruang sampel besar seperti poker memiliki probabilitas yang kecil. Misalnya, dalam poker lima kartu, probabilitas four of a kind adalah 0,000240, sedangkan peluang royal flush, kartu yang paling langka hanyalah 0,00000154.

Pemain poker yang hebat memahami ruang sampel permainan dan probabilitas yang terkait dengan masing-masing tangan. Dengan begitu mereka dapat memperkirakan peluang tangan tertentu dan menjadikannya sebagai panduan dalam perjudian.

Pemain yang handal tidak hanya tertarik pada probabilitas, tetapi juga pada berapa banyak uang yang secara teoritis dapat mereka menangkan dari sebuah permainan atau acara. Jumlah rata-rata yang kira-kira bisa kamu menangkan secara tepat disebut Expected Value dan secara matematis didefinisikan sebagai jumlah dari semua kemungkinan yang mungkin dikalikan dengan keuntungan atau kerugian yang terkait.

Misalnya, jika dealer membalikkan koin dan membayar pemain $ 1,00 untuk setiap kali pemain membalikkan kepala, tetapi mengambil $ 1,00 ketika penjudi membalikkan ekor, nilai yang diharapkan akan menjadi nol karena probabilitas munculnya kepala sama dengan ekor, jadi (EV = 0,5 * $ 1,00 + 0,5 * (- $ 1,00) = 0). Permainan ini dianggap adil karena para pemain tidak memiliki keuntungan atau kerugian moneter jika mereka memainkan permainan tersebut berkali-kali.

 

Namun, jika dealer memberikan $ 1,50 untuk setiap kali penjudi membalikkan kepala, maka EV akan menjadi $ 0,25 (EV = 0,5 * $ 1,50 + 0,5 * – $ 1,00 = $ 0,25). Jika permainan ini dimainkan 100 kali, pemain bisa berharap mendapatkan $ 25.

Konsep EV sangat penting dalam perjudian karena akan memberi tahu pemain berapa banyak uang yang bisa mereka peroleh atau hilang secara keseluruhan. Menariknya, semua permainan kasino memiliki EV negatif dalam jangka panjang. Lebih dikenal sebagai “Keuntungan Tuan Rumah”, EV negatif menjelaskan bagaimana kasino mendapat untung dari penjudi.

Meski begitu, mengapa mereka masih mau bermain dan memenangkannya meskipun mereka mengetahui adanya “Keuntungan Tuan Rumah”?

Meskipun keberuntungan mungkin menjadi jawaban bagi sebagian orang, jawaban matematisnya berada dalam perbedaan nuansa antara nilai yang diharapkan dan nilai sebenarnya. EV menentukan berapa banyak yang harus diharapkan pemain dalam jangka panjang.

Indeks volatilitas, istilah teknis untuk standar deviasi, memberi tahu pemain peluang mendapatkan nilai lebih atau kurang dari EV. Menggunakan contoh koin sebelumnya, setelah 100 permainan, pemain memiliki peluang 68% untuk keluar dari permainan dengan membawa antara – $ 10 dan $ 10 dan 95% keluar dengan antara – $ 20 dan $ 20.

Indeks volatilitas akan mengukur keberuntungan dengan memberi tahu pemain peluang mereka untuk menghasilkan lebih dari nilai yang diharapkan dalam jumlah putaran tertentu.

Umumnya, penjudi yang terampil menilai risiko setiap putaran berdasarkan sifat matematis probabilitas, peluang menang, nilai yang diharapkan, indeks volatilitas, lama permainan, dan ukuran taruhan. Faktor-faktor ini memberikan gambaran numerik risiko dan memberi tahu pemain apakah sebuah taruhan layak untuk dikejar.

Namun, perjudian melibatkan lebih dari sekedar properti matematika sederhana. Penjudi menggunakan banyak psikologi sosial untuk membaca gerak-gerik lawan. Judi adalah seni dan sains hanya pemain terbaik yang dapat mensintesis keduanya untuk meraup membawa pulang kemenangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.